Lima Gerhana Matahari Paling Terkenal dalam Sejarah
Dewi Dee (1,008)
607 10 14-03-2013
3 suka
02-07-2019, 12:01:08

Suara.com - Fenomena langit akan kembali terjadi. Pada 2 Juli waktu setempat, Gerhana Matahari Total akan terjadi di sebagian kecil wilayah di muka Bumi.

Meski Gerhana kali ini akan terbilang terjadi cukup lama, namun ada beberapa Gerhana Matahari di masa lampau yang terkenal dalam sejarah. Untuk itu, Suara.commerangkumnya untuk Anda dilansir dari Live Science:

1. Gerhana Matahari Total Amerika Besar

Gerhana matahari total pertama (ketika bulan bergerak langsung antara Bumi dan Matahari) yang terlihat di Amerika Serikat dalam hampir empat dekade diperkirakan akan menyilaukan pada 21 Agustus 2017. Selama apa yang disebut Gerhana Matahari Total Amerika Besar, 70 lebar mil (110 kilometer) bayangan dilemparkan oleh bulan akan menggelapkan langit dari Oregon ke South Carolina, menurut Space.com.

Selama sebagian besar Gerhana Matahari, Bulan hanya mengambil "gigitan" dari Matahari, disebut sebagai Gerhana Matahari Parsial. Gerhana ini jarang terjadi karena aksesibilitasnya.

Jalur sebagian besar Gerhana Total jatuh di atas air atau wilayah yang tidak berpenghuni di planet ini. Ini adalah Gerhana Matahari Total pertama yang jalur totalitasnya tetap sepenuhnya di Amerika Serikat sejak 1776, kata para ahli, menurut panduan Space.comTotal Solar Eclipse 2017.

2. Gerhana Ugarit

Salah satu Gerhana Matahari paling awal yang tercatat, Gerhana Ugarit menggelapkan langit selama 2 menit dan 7 detik pada 3 Mei 1375 SM, menurut sebuah analisis tablet tanah liat, ditemukan pada tahun 1948. Kemudian, sebuah laporan di jurnal Nature pada tahun 1989 mengungkapkan bahwa Gerhana sebenarnya terjadi pada 5 Maret 1223 SM. Sejarawan Mesopotamia di Ugarit, sebuah kota pelabuhan di Suriah Utara, menceritakan bahwa Matahari "dipermalukan" selama Gerhana total ini.

3. Gerhana Asiria

Pada 763 SM, kekaisaran Asiria, yang sekarang Irak, Matahari benar-benar dikalahkan selama 5 menit. Catatan awal dari periode tersebut menyebutkan Gerhana di jalur yang sama dengan pemberontakan di kota Ashur, yang sekarang dikenal sebagai Qal'at Sherqat (ditunjukkan pada gambar) di Irak, menunjukkan bahwa orang-orang kuno menghubungkan keduanya dalam pikiran mereka.

4. Gerhana Cina Awal

Pada 1302 SM, sejarawan China mendokumentasikan Gerhana Total epik yang menghalangi Matahari selama 6 menit dan 25 detik. Karena Matahari adalah simbol kaisar, Gerhana dipandang sebagai peringatan bagi pemimpin.

Setelah gerhana, seorang kaisar akan makan makanan vegetarian dan melakukan ritual untuk menyelamatkan Matahari, menurut sebuah studi tahun 2003 di Journal of Astronomical History and Heritage.

Kevin D. Pang, seorang astronom di Jet Propulsion Laboratory NASA, dan rekannya menganalisis prasasti pada fragmen cangkang kura-kura kuno (disebut tulang orakel) untuk mengetahui tanggal Gerhana pada 5 Juni 1302 SM. Sebagian dari tulisan itu berbunyi: "Diviner Ko bertanya apakah hari berikutnya akan cerah atau tidak," menurut siaran pers NASA.

Di sisi sebaliknya dari fragmen itu, prasasti itu melanjutkan, "... hari ke-52, kabut sampai subuh berikutnya. Tiga nyala memakan Matahari, dan bintang-bintang besar terlihat." Selama gerhana matahari, saat bayangan bulan menutupi matahari, "bintang-bintang besar" akan terlihat oleh penduduk bumi pada siang hari.

5. Gerhana Raja Henry

Ketika Raja Henry I dari Inggris, putra William Sang Penakluk, meninggal pada tahun 1133 M., peristiwa itu bertepatan dengan Gerhana Matahari Total yang berlangsung 4 menit dan 38 detik. Dalam manuskrip "Historia Novella," William dari Malmesbury menceritakan bahwa "kegelapan yang mengerikan" membuat hati para lelaki gelisah.

Setelah kematian, perjuangan untuk tahta melemparkan kerajaan ke dalam kekacauan dan perang saudara. Dalam "Anglo-Saxon Chronicle," sebuah bagian juga menceritakan Gerhana ini.

"Pada tahun ini Raja Henry pergi ke laut di Lammas, dan hari kedua ketika dia berbaring dan tidur di kapal, hari yang gelap di seluruh negeri dan Matahari menjadi seperti Bulan selama tiga malam, dan bintang-bintang tentang hal itu di tengah hari. Jadi, pada tahun yang sama raja wafat pada hari berikutnya setelah Misa Santo Andreas, 2 Desember di Normandia," menurut pernyataan NASA.

 

Sumber : suara.com

 

Download SISKO di Google Playstore (FREE)

Pesan

Notifikasi